Thanks to visit..(^.^)/..

Jumat, 03 Agustus 2018

Berharap 5% Kuota Beasiswa

Yaah 44 tahun, sering gagal, cuma gagal gini aja biasa...eh belum ding masih ada harapan 5%.
Kalo inget segala effort, dll dll dll buanyak banget dari ninggalin keluarga, wira wiri, duit yang tidak sedikit dll dll dll - yang berat sih sebetulnya saya udah menikmati banget kuliahnya walo baru matrikulasi
jadwal kuliah kami

dosennya baik - enak diajak diskusi - bikin saya ingin tahu lebih dan lebih, sampai sampai saya ulang berkali kali catatan matkul Statistika Lanjutnya, biar rapi n gampang dipelajari... sampai dicopy sama temen temen sekelas

Saya memang suka research ya, dan kebetulan setahun ini diamanahi jadi ketua program MANSA Research untuk anak anak kelas XI di Madrasah saya.
Segala hal kalo cuma ngomong nggak pake data kan gak bisa dipercaya - makanya saya ngincer banget jurusan ini sejak dulu -
tapi apa daya, mungkin pemberi beasiswa menganggap, kurang bermanfaat ilmu itu buat saya, lembaga dan anak anak (murid murid saya)

Pengumuman resmi blum ada sih, tapi gak menampik juga masih berharap saya ada diantara, kuota guru yang 5% itu - Aamiin.



Tapi saya mau meninggalkan jejak disini dulu - apa yang sudah saya dapet selama 5 minggu belajar di kelas Doktoral Penelitian dan Evaluasi Pendidikan Universitas Negeri Yogyakarta ini

Satu kelas matrikulasi ini ada 11 mahasiswa yang terdiri dari dosen dosen dari seluruh Indonesia, Manado, Makassar, Ternate, Kudus, Surabaya, Yogya sendiri dan saya Salatiga. Dari 11 itu saya dan satu orang teman dari Gunung Kidul yang guru.

Ini Mereka - walo cuma kenal 5 minggu, semoga silaturahim terus berjalan ya
Pertama matkul Statistika Lanjut, dosennya Prof. Djemari Mardapi - Prof Djemari ini ternyata baik banget, padal waktu saya test wawancara beliau kereng, serem dan kata katanya jleb jleb banget - jadi inget Prof Arif Rahman yang pas sidang penjurian gualaak bener, habis deh tulisan saya dikritisi, tapi pas diluar masyaAllah ramah sekali baik banget.

Matkul ini isinya perhitungan manual semua metode statistik dengan berbagai karakteristik data - based nya sih matematika - dan asyik beneran - saya selalu nunggu nunggu kelas Prof. Djemari, tapi sayangnya beliau seminggu ini sakit, Semangat Prof, cepat sembuh ya...

ini catatan saya, matkul Statistik Lanjut
Mata kuliah berikutnya adalah Evaluasi Program Pendidikan, pengajarnya tim teaching antara Prof. Badrun dan Dr. Suranto, kita belajar berbagai metode evaluasi, yang pas dengan masalah, tujuan dan data yang kita miliki, membangun hipotesis dari masalah, teori dan kerangka berpikir. Setiap orang yang pernah melakukan research, pasti sudah melalui proses itu semua kan ya, tapi saya merasanya ada sesuatu yang baru - simpul simpul saraf di otak tuh kek nyambung menyambung, loncat loncat aha aha aha .... keren deh

Nah mata kuliah konstruksi Instrumen pengajarnya Prof. Badrun (beliau Kaprogdi Penelitian dan Evaluasi Pendidikan PEP) ini juga sama serunya, namanya juga konstruksi instrumen, bagaimana kita menyusun instrumen penelitian, eiiih ternyata gak gampang ya, buanyak hal yang harus dipertimbangkan. Masih dasar banget ya tapi nyenenginnya tuh, saya jadi tahu hal hal yang selama ini saya anggap sepele, seperti beda evaluasi, penilaian, pengukuran dan tes - trus gimana kita ngukur validitas dan reliabilitasnya, yang ternyata buanyak banget metodenya berdasarkan ciri instrumen yang akan kita ukur, setahu saya kan cuma alpha cronbach ya dan korelasi antar item wkwkwk.

Ngehnya ternyata makin tinggi belajarnya semakin mendasar yang kita pelajari, akar dan makna keilmuan dibahas lebih detil ....hiks seru ya

Namun karena saya guru, kesempatan saya untuk berebut beasiswa 5000 Doktor hanya 5%, karena masih banyak dosen yang belum S3 juga, jadi dirasa kebermanfaatan buat saya sebagai guru Madrasah masih kurang.

Waktu di Finland kemarin, guru guru kelas 4 SD biasa banget tuh gelarnya Ph.d, apalagi yang guru SMA ....*eeeih sabar atuh, mudah mudahan itu udah terjadi jaman anak saya ya. Supaya anak bangsa ini lebih luas dan maju cara berpikirnya - bahwa buanyak hal yang harus mereka rasai, baca dan kejar untuk menghadapi dunia mereka, agar bisa lebih bermanfaat untuk bangsa dan dunia.

Semoga Dirjen Diktis Kementerian Agama RI, dilembutkan hatinya mau memberikan saya jatah 5% itu, dan saya tetep kepingin jadi guru Madrasah aja. Aamiin

Akankah kartu ini hanya terpakai 5 minggu saja...
hahaha lebay deh

*Jadi gini teman teman saya guru PNS, untuk memperoleh ijin supaya bisa belajar ada beberapa cara, cuti di luar tanggungan (ini tidak gampang), ijin belajar (boleh belajar nya sabtu minggu, jarak antar sekolah dan tempat belajar juga gak boleh lebih dari 30 km kalo gak salah) dan tugas belajar - ini yang saya kejar, karena jarak Salatiga Jogja sekitar 80 km atau kurang lebih 2,5 sampai 3 jam perjalanan, jadi tidak mungkin kalo harus disambi ngajar. Untuk memperoleh tugas belajar salah satu syaratnya harus ada sponsorship beasiswa. Begitulah - do'akan ya, Aamiin...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar