Thanks to visit..(^.^)/..

Kamis, 28 Juli 2016

Mendidik PEMENANG bukan PECUNDANG By Dhitta Puti & J. Sumardianta

Pertama saya mau minta maaf sama Puti, karena bukunya jadi lecek banget.

Baru dateng 15 Juli 2016 masih kinclong dong
13 hari kemudian 28 Juli 2016 ;)

Kemana mana saya bawa, takutnya kalo satu saat ada waktu bengong, saya pengen nerusin bacanya buku asyik 323 halaman ini baru selesai selama 13 hari.

trus kenapa ada item item itu, karena saya bawa buku ini di kelas, saya baca keras beberapa bagian di buku ini. Item itu karena saya habis pegang spidol whiteboard #jorokbangetttt. Temen temen belajar saya antusias banget lho Put, kemarin aku baca bagian ceritanya Laksita Pradnya Paramita, pengusaha sukses omset 200juta per bulan yang suka diolok temennya IQ Jongkok. Sebagian besar bengong sih, speechless kek ternyata ada dunia lain yang seperti itu ya... Saya sekarang balik lagi ngajar ekonomi, bahasannya Pendapatan Nasional, yang dilakukan Laksita ini tentu saja masuk jadi komponen pendapatan nasional, dan  temen temen belajar saya ini juga bisa dong satu saat berkontribusi untuk negara seperti apa yang dilakukan Laksita. 
Mereka juga  antusias banget pas saya cerita gimana generasi muda Jepang sekarang kalah sama Korea Selatan dan Tiongkok kalau yang ini saya baca di kelas Bahasa, fyi mereka satu kelas penggemar kdrama n kpop, sampe kelasnya kunamain kelas Korea wkwkwk, di kelas ini rewardnya gampang copi-in film korea terbaru...*ish ;). Bahasan Korea Selatan ini terus jadi nyambung sampai pendapatan perkapita dan ekonomi kreatif

Selama saya baca buku Puti dan pak Sumardianta ini rasanya bahagiaa terus, ada sih beberapa yang membuat saya mewek dan gemes, tapi secara keseluruhan bikin saya bahagia. Iihh bener nih, hooh gitu nih, waktu itu sempet mau tanya ke Puti, pak Anis Baswedan baca juga kan ya... eh sekarang sudah diganti ya sud, pak Muhajir juga disuruh baca dong Put

Buku ini terbagi dalam tiga tema besar, dan menggunakan pilihan kata yang unik dan jarang (atau karena saya jarang baca buku ya hahaha kayaknya yang ini deh ) Pertama, Parade Pandir Kaisar Telanjang, menjelaskan mengapa pendidikan kurang membekali anak anak untuk siap menghadapi dunia nyata yang berubah cepat. Kedua, Jebakan Balap Tikus Pendidikan, bagian ini menjelaskan mengapa kaum terdidik bisa terjangkit mentalitas serakah dan jauh dari sikap ugahari (nah lo apa itu ugahari, kalau menurut KBBI artinya sederhana). Ketiga, Orang orang Yang Kasmaran Belajar bagian terakhir ini menjelaskan mendesaknya motivasi intrinsik agar generasi muda kasmaran belajar, bukan terpaksa belajar apalagi belajar karena diancam.

yang bikin menyenangkan lagi, di setiap bab dalam buku ini, ada cerita inspiratif yang nyambung sama maksud yang akan disampaikan di tulisan berikutnya, jadi enak beneran bacanya, cerita cerita inspiratif ini yang bikin saya mewek, terus Puti nyambungnya juga enak sekali, bikin tambah jelas makna yang akan disampaikan. Apalagi ditambah bertebaran quote quote yang sopan banget nglayoutnya jadi nggak mengganggu mata, malah bikin ngeblend sama bab bab dalam buku ini, apa coba maksudnya, baca sendiri deh hahaha

semua bab menarik, saya mewek baca tentang senyum gelandangan, dan mother Theresa, ngakak baca Steven Spielberg, gemes baca kelakuan mubazir mahasiswa Indonesia, ikut bangga baca pejuang pejuang Rumah Mentari ah semua bab di buku ini jempol. Maunya sih ayo dong bikin pendidikan yang kayak gitu ayo dong sadar dong jangan  kayak Kaisar Pandir.

Saya kutip tulisan Puti yang gemes (p.4)
Sistem pendidikan di Indonesia, terlebih pada zaman digital, tidak pernah mengakui kalau tidak mempersiapkan anak anak menghadapi dunia nyata. Anak anak meninggalkan bangku sekolah dalam keadaan telanjang. Mereka lulus dengan nilai istimewa dari perguruan terbaik negeri ini, tetapi seumur hdup dipaksa berparade dalam prosesi tipu menipu diri sendiri sebagai manusia pecundang.

jleb banget kan...

Saya nggk mau nyuruh ayo guru wajib baca, pengennya ayo dong pejabat kementerian pendidikan dan kementarian agama yang mengurusi pendidikan baca buku ini, terus secara revolusioner merubah sistem pendidikan kita... Berani???

Semangaaattt!!! (^.^)/...

2 komentar:

  1. bener sekali padahal banyak yang menang adu olimpiade pendidikan dan menang tapi kurang di berikan kesempatan lebih banyak untuk memajukan bangsa ini

    BalasHapus
  2. Great to see that someone still understand how to create an awesome blog.
    The blog is genuinely impressive in all aspects.
    Good blog.
    judi poker

    BalasHapus